Sabtu, 28 Juli 2018

Catatan Menarik di Akhir Putaran Pertama Liga 1 Gojek 2018



Sibray - Putaran pertama Liga 1 musim 2018 resmi berakhir setelah digelarnya laga tunda pekan ke-9 antara Persebaya kontra Persib Bandung.

Persib berhasil menang tipis dalam duel ketat yang berakhir dengan skor 4-3 di Stadion Gelora Bung Tomo, Surabaya, Kamis (27/7/2018).

Kemenangan itu sekaligus membuat Persib melesat ke puncak klasemen dengan status juara paruh musim.

Beberapa catatan menarik juga tercipta selama berlangsungnya putaran pertama Liga 1.

1. Persib hampir tanpa pencetak gol pemain lokal

Sepanjang putaran pertama, duet Ezechiel N'Douassel dan Jonathan Bauman menjadi senjata mematikan di lini depan Persib.

Keduanya mampu menyumbang 19 gol dengan rincian Ezechiel 13 dan Bauman 6 Gol dari total 26 gol yang dicetak Persib.

Selain duet Ezechiel-Bauman, gelandang asal Korea Selatan In Kyun-oh juga menyumbang 3 gol.

Tak ada pemain lokal Persib yang mencetak gol sebelum laga kontra Persebaya.

Ajaibnya, duo pemain lokal yakni Supardi Nasir dan Ghozali Siregar seolah menjawab tantangan itu di laga Persebaya.

Baik Supardi dan Ghozalo langsung mencetak dua gol melawan Persebaya yang merupakan pertandingan terakhir putaran pertama.

Jika saja keduanya tak membobol gawang Persebaya, maka Persib tak punya pencetak gol lokal.

2. Bali United nyaris tanpa pencetak gol pemain asing

Jika Persib hampir tak punya pemain lokal yang mencetak gol, maka Bali United justru mengalami hal yang sebaliknya.

Hampir semua gol yakni 21 gol Bali United sepanjang putaran pertama dicetak oleh pemain lokal. Stefano Lilipaly jadi penyumbang terbanyak atas catatan 10 golnya.

Pemain-pemain asing seperti Ahn Byung-gun, Nick van Der Velden, Milos Krkotic, Kevin Brands (sudah dicoret), tak mencatatkan namanya di papan skor.

Kebuntuan itu baru pecah di pekan ke-16 saat Bali United mengalahkan tuan rumah Persija Jakarta 2-0, di Stadion Sulta Agung, Bantul, 17 Juli silam.

Adalah pemain asing baru asal Belanda yakni Melvin Platje yang mencatatkan namanya sebagai pemain non-lokal Bali United pertama yang membobol gawang lawan di putaran pertama.

Istimewanya itu terjadi pada laga kedua Melvin Platje yang sudah mencicipi pertandingan Liga 1 kontra PSM Makassar di pekan sebelumnya.

Tak hanya satu gol, Melvin mencetak gol lagi di laga terakhir putaran pertama ke gawang Bhayangkara FC, meski timnya harus menderita kekalahan 2-3.

3. Barito Putera nangkring di papan atas

Andai tak digeser Persib dari puncak klasemen, Barito Putera bisa mencatatkan diri sebagai juara paruh musim Liga 1.

Meski begitu, Barito hanya tergeser satu peringkat ke posisi kedua dengan hanya selisih 1 poin dari Persib.

Ini merupakan peningkatan luar biasa buat Barito yang setelah pada musim 2017 berhasil tempati peringkat ketujuh dan peringkat ke-16 di Indonesia Soccer Championship (ISC) 2016.

Capaian ini sekaligus mengejutkan karena pelatih Barito Putera, Jacksen F Tiago pun pernah berujar bahwa dia tak yakin timnya bisa mencapai papan atas.

Hal itu diucapkan Jacksen kepada wartawan termasuk BolaSport.com pada akhir April 2018 lalu.

4. Bomber asing terus dominasi daftar top scorer

Sampai pekan ke-17, Ezechiel N'Douassel menjadi top scorer paruh pertama dengan torehan 13 golnya.

Di bawah Ezechiel, diikuti oleh penyerang Mitra Kukar, Fernando Rodriguez yang menyumbang 12 gol untuk timnya.

Pemain lokal berdarah Belanda, Stefano Lilipaly jadi yang paling mendekati torehan dua bomber asing itu dengan catatan 10 golnya untuk Bali United.

Jika kembali mengingat Liga 1 2017, Sylvano Comvalius dari Bali United dan Marclei Santos juga mendominasi gol terbanyak dengan catatan 37 gol dan 24 gol mereka.

5. Dedi Hartono jadi pemain paling banyak sumbang asisst

Pemain Mitra Kukar berusia 30 tahun tampil moncer dengan mengirimkan umpan-umpan terukur yang berbuah gol.

Total 9 assist berhasil disumbangkan mantan pemain Barito Putera itu.

Fernando Rodriguez jadi pemain paling sering menikmati service Dedi Hartono dengan total enam golnya yang berawal dari umpan si pemilik umpan akurat.

Akan sangat menggembirakan buat Dedi Hartono andai bisa menambah catatannya dan terus bertahan sebagai penyumbang assist terbanyak sampai akhir musim.

Di bawah Dedi Hartono ada eks-pemain Sriwijaya FC yang kini memperkuat Arema FC, Makan Konate dengan torehan delapan assist.

Pada musim 2017, pemain asing PSM Makassar, Wiljan Pluim menjadi pemain paling banyak melepskan umpan berbuah gol sebanyak 13 kali.

6. Dejavu ala Bhayangkara FC

Bhayangkara mencatat hasil yang identik pada putaran pertama musim ini jika dibandingkan dengan musim lalu.

Tim asuhan Simon McMenemy itu kembali berhasil mengakhiri putaran pertama di posisi ketiga setelah melakoni 17 laga.

Padahal Bhayangkara sempat tertatih-tatih di awal musim dengan beberapa hasil minor yang mereka dapatkan, baik pada musim lalu dan sekarang.

Bedanya, Bhayangkara lebih banyak mengoleksi angka dengan meraih 30 poin pada putaran pertama musim 2017 berbanding 26 poin di musim ini.

Jika catatan unik ini terus berlanjut sampai akhir musim, bukan tidak mungkin Bhayangkara akan mengakhiri musim sebagai juara seperti di musim 2017

7. Persaingan ketat di klasemen

Liga 1 musim 2018 terbilang berjalan dengan sangat ketat atas tipisnya perolehan poin antara para peserta.

Persib yang melesat ke posisi puncak dengan 29 poin, sebelumnya hanya menduduki peringkat kelima sebelum kemenangan 4-3 atas Persebaya.

Maung Bandung pun hanya unggul 1 poin denga Barito Putera (28 poin) di tempat kedua.

Yang lebih hebat lagi Persib juga hanya berselisih 11 poin tim juru kunci yakni PSMS Medan yang mengoleksi 18 poin.